fbpx

Cegah Covid-19, Bioteknologi UNISA Produksi Hand Sanitizer

produksi hand sanitizer

Guna mencegah Covid-19, masyarakat banyak menggunakan hand sanitizer, karena praktis dan bisa dibawa kemana saja. Namun, keberadaan hand sanitizer kini mulai langka dan harganya melambung tinggi. Oleh karena itu, Program Studi Bioteknologi Fakultas Sains dan Teknologi Universitas ‘Aisyiyah Yogyakarta (UNISA) memproduksi hand sanitizer guna memenuhi kebutuhan masyarakat.

Mewabahnya Coronavirus di Indonesia membuat masyarakat berbondong-bondong memborong hand sanitizer demi menjaga kebersihan tangannya dan mencegah Covid-19. Sehingga keberadaan hand sanitizer banyak diburu dan menjadi langka di pasaran serta harganya pun melambung tinggi.

Melihat hal tersebut, Ketua Program Studi (Prodi) Bioteknologi UNISA, Arif Bimantara, S.Pi., M.Biootech., menjelaskan, bahwa dalam memproduksi hand sanitizer ini merupakan salah satu kontribusi UNISA terhadap pencegahan dan penyebaran Covid-19.

“Produk hand sanitizer UNISA ini memiliki beberapa keunggulan, antara lain; formula produk ini telah disesuaikan dengan fatwa tarjih Muhammadiyah mengenai hukum alkohol pada hand sanitizer, sehingga produk ini halala digunakan,” terang Arif, pada Rabu (18/3/2020).

Mampu Menghalau Nyamuk DBD

Arif melanjutkan, keunggulan lainnya dari produks hand sanitizer buatan prodi Bioteknologi UNISA ini yaitu, selain digunakan sebagai pembersih permukaan telapak tangan, juga dapat digunakan untuk membantu menghalau nyamuk demam berdarah. Karena formula yang digunakan dalam hand sanitizer tersebut juga mengandung ekstrak lavender.

Kelebihan selanjutnya dari roduk ini adalah dalam prosesnya dicampur dengan gliserin. sehingga tidak menyebabkan kulit menjadi kering.

Rektor Unisa Yogyakarta, Warsiti, S.Kp., M.Kep., Sp.Mat, mengatakan karena situasi saat ini jumlah produksi yang masih terbatas, produk hand sanitizer ini sementara didistribusikan untuk civitas akademika Unisa dan jaringan persyarikatan Muhammadiyah/’Aisyiyah.

“Bila produksi tidak terganggu dengan ketersediaan bahan baku, hand sanitizer ini akan ditujukan untuk masyarakat luas,” imbuhnya.

produksi hand sanitizer

ilustrasi hand sanitizer yang mulai langka di pasaran. (Sumber Foto: halodoc.com)

Diberitakan sebelumnya, sejumlah kalangan akademisi baik dosen dan peneliti Indonesia memberikan sumbangsih pemikirannya guna menghalau wabah coronavirus yang melanda Indonsia ini. Antara lain dosen UGM yang juga membuat hand sanitizer spray.

Dosen Fakultas Farmasi Universitas Gadjah Mada (UGM), Dr.rer.nat. Ronny Martien, M.Si., ini membuat hand sanitizer spray nanopolimer berbahan herbal. Produk ini menjadi alternatif antiseptik yang belakangan langka di pasaran akibat merebaknya wabah virus corona.

selanjutnya, ada dosen UI yiatu, Dr. Eng. Muhamad Sahlan, S.Si., M.Eng. Ia merupakan dosen pengajar sekaligus peneliti di Fakultas Teknik Universitas Indonesia (UI) yang meneliti senyawa propolis untuk atasi virus COVID-19.

Diharapkan hasil dari inovasi dan penelitian tersebut bisa segara diproduksi masal dan dijual dipasaran. Sehingga dapat segera dirasakan manfaatnya bagi masyarakat yang membutuhkan. (duniadosen.com/ta)

Leave your vote

0 points
Upvote Downvote

Total votes: 0

Upvotes: 0

Upvotes percentage: 0.000000%

Downvotes: 0

Downvotes percentage: 0.000000%

Share ke sosial media

RELATED POST

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

about

Get Started

  • Daftar Kontributor
  • S&K Kontributor
  • Menerbitkan Buku

Hubungi kami

Jl. Rajawali, Gg. Elang 6, No.2 Drono, Sardonoharjo, Ngaglik, Sleman, D.I.Yogyakarta 55581

Email : [email protected]

Telpon : 081228474322

Hey there!

Sign in

Forgot password?

Don't have an account? Register

Close
of

Processing files…