fbpx

Didin Wahidin: Perguruan Tinggi Harus Peduli Pada Upaya Membangun Pusat Karir

Pusat Karir

Yogyakarta – Direktur Kemahasiswaan Ditjen Belmawa Kemenristekdikti Didin Wahidin mengatakan perguruan tinggi harus peduli pada upaya membangun pusat karir. Ada dua hal yang ditekankan yaitu, motivasi pragmatis dalam pengembangan pusat karir dan pusat karir sebagai sarana pemeringkatan.

“Pemeringkatan ini merupakan usaha agar perguruan tinggi peduli pada upaya membangun pusat karir,” jelas Didin Wahidin dalam Seminar Nasional Pengembangan Layanan Pusat Karir, di Digital Library, Universitas Negeri Yogyakarta (UNY), Rabu (23/10/2019).

Seperti dilansir dari laman uny.ac.id lebih lanjut ia menjelaskan, muaranya adalah kepedulian pada para mahasiswa. Untuk berkembang Indonesia membutuhkan sumber daya alam dan sumber daya manusia yang unggul. Selain itu Indonesia juga menghadapi tantangan lain berupa revolusi industri 4.0.

Dikatakannya bahwa akan ada perubahan besar dari apa yang akan dituju agar mahasiswa kelak bukan menjadi pengangguran. “Pusat karir adalah jembatan antara perguruan tinggi dengan dunia kerja” kata Didin Wahidin.

Pusat Karir

Dr. H. Didin Wahidin, M.Pd. (dok. Youtube)

Jembatan yang dimaksud adalah jembatan yang diharapkan akan memberi kegiatan nyata dalam upaya untuk membina mahasiswa menjadi orang-orang yang berdaya. Pusat karir kelak akan menjadi sesuatu yang memberikan warna tersendiri bagi alumni perguruan tinggi, sejak masuk kuliah hingga lulus kuliah.

Pusat karir juga dapat menciptakan alumni yang berdaya, salah satunya dengan cara mengadakan job fair. Didin Wahidin juga menekankan pentingnya mahasiswa menguasai soft skills tidak hanya hard skills, karena dunia kerja sekarang banyak memberi bobot pada soft skills.

Menurut Rektor UNY Sutrisna Wibawa dalam menyusun kurikulum perguruan tinggi sudah memikirkan bahwa mahasiswa setelah menempuh kuliah empat tahun akan menguasai kompetensi apa.

“Namun kita juga masih gamang karena apa yang kita siapkan sekarang, empat tahun kemudian bisa berubah,” kata Rektor.

Sutrisna melanjutkan, untuk itu perlu antisipasi perguruan tinggi di bidang karir karena perubahan yang begitu cepat dan sulit diduga. Oleh karena itu pengembangan karir tidak semata hanya pengembangan sistem, namun juga ada hal yang secara akademik bisa diambil untuk mengembangkan profesi kedepan dilandasi perkembangan teknologi.

Rektor berharap dari tracer study ada nilai-nilai akademik yang bisa dikembangkan sehingga kurikulum bisa dinamis, bahkan bisa berubah walau di tengah semester. Tracer study ini juga diharapkan dapat terintegrasi dengan akreditasi baik program studi maupun institusi.

Kasubdit Penyelarasan Kebutuhan Kerja Triomega Gultom mengatakan seminar ini diikuti oleh 287 orang dari 200 Perguruan tinggi penerima dana hibah tahun 2019.

“Dari Jawa ada 109 perguruan tinggi, Sumatera 48, Sulawesi 19, Kalimantan 15, Bali, NTB dan NTT 9,” imbuh Triomega Gultom.

Menurutnya telah terpilih 73 perguruan tinggi yang akan mempresentasikan hasil penelusuran tracer study-nya yang dinilai oleh koordinator wilayah masing-masing.

Diinformasikan Triomega Gultom tahun depan tidak ada lagi skema hibah pusat karir namun berganti menjadi insentif. Seminar dibuka oleh Didin Wahidin dengan pemukulan gong dan pertukaran cinderamata.

Redaksi

Leave your vote

0 points
Upvote Downvote

Total votes: 0

Upvotes: 0

Upvotes percentage: 0.000000%

Downvotes: 0

Downvotes percentage: 0.000000%

Share ke sosial media

RELATED POST

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

about

Get Started

  • Daftar Kontributor
  • S&K Kontributor
  • Menerbitkan Buku

Hubungi kami

Jl. Rajawali, Gg. Elang 6, No.2 Drono, Sardonoharjo, Ngaglik, Sleman, D.I.Yogyakarta 55581

Email : [email protected]

Telpon : 081228474322

Hey there!

Sign in

Forgot password?

Don't have an account? Register

Close
of

Processing files…