Pemprov Jabar ingin Mengembangkan Industri Kreatif dari Kampus

industri kreatif dari kampus

Ekonomi kreatif adalah ekonomi baru yang penopang utamanya adalah informasi dan kreativitas. Ide dan stock of knowledge dari Sumber Daya Manusia (SDM) merupakan modal atau faktor produksi utama.

Senin kemarin, Fakultas Industri Kreatif Universitas Telkom, Bandung menggelar Bandung Creative Movement (BCM) 2016. Acara tersebut dihadiri oleh Wakil Gubernur Jawa Barat, Deddy Mizwar.

“Ekonomi kreatif saat ini memegang peranan penting untuk pertumbuhan ekonomi, penyerapan tenaga kerja dan cukup signifikan kontribusi kepada PDB,” kata Deddy seperti dilansir dari Antaranews.com.

Pemerintah Jawa Barat tengah mendorong perkembangan industri kreatif dan digital art, khususnya industri kreatif dari kampus di Jawa Barat. Deddy menyatakan, sampai saat ini belum ada perguruan tinggi di Indonesia yang memiliki Fakultas Digital Art. Sementara di Asia Tenggara, baru Thailand yang memiliki perguruan tinggi dengan Fakultas Digital Art.

Itu menjadi salah satu alasan bahwa pemerintah Jabar ingin mengembangkan secara ilmiah salah satu produk dari industri kreatif.

“Perguruan tinggi, khususnya yang ada di Jawa Barat agar bisa mengembangkan secara ilmiah salah satu produk dari industri kreatif tersebut,” katanya.

Ia juga berharap mungkin program studi di Fakultas Industri Kreatif Telkom University mampu mengembangkan digital art. Sebab di Asia Tenggara multimedia atau new media ini sudah mengarah ke digital art.

“Hanya belum ada perguruan tinggi di Indonesia yang punya prodi itu. Di Asia Tenggara hanya Thailand,” kata Deddy.

 

BCM 2016, Momentum Pertumbuhan Industri Kreatif di Jawa Barat

BCM 2016 ini menjadi momentum yang sangat penting dan strategis untuk pengembangan ekonomi kreatif di Jawa Barat, khususnya pengembangan industri kreatif dari kampus.

Sementara itu, Provinsi Jawa Barat tahun depan rencananya akan bekerja sama dengan Universitas Telkom menggelar event berskala internasional, yaitu Bandung International Digital Art Festival (Bidaf).

Adapun acara BCM ini dihadiri para pelaku kreatif, seperti praktisi dan akademikus ilmu kreatif dari beberapa negara. Beberapa di antaranya Josyance Frans (Kepala Hubungan Internasional Cite du Design and Saint-Etience School of Arts and Design atau Esadse), Kittiratana Pitupanisch (Direktur Pengembangan Desain dan Bisnis Kreatif, Thailand Creative and Design Center atau TCDC), Takaki Mori (Direktur Japan Package Design Association, JPDA), Zachari Haris Ong (ico-D President Elect Malaysia), William Harald-Ong (Founder & Chairman Design Alliance Asia Urban Indentity), Hastjarjo Boedi Wibowo (Kepala Asosiasi Profesional Desain Komunikasi Visual atau Aidia), dan Agus Achmad Suhendra (Dekan Fakultas Industri Kreatif Telkom University).

 

Referensi:

  1. Syarif AbdullahJabar Dorong Perguruan Tinggi Kembangkan Industri Kreatif. http://www.antaranews.com/berita/596154/jabar-dorong-perguruan-tinggi-kembangkan-industri-kreatif
  2. Tempo.co. Pemerintah Dorong Perguruan Tinggi Kembangkan Industri Kreatif. https://nasional.tempo.co/read/news/2016/11/15/285820310/pemerintah-dorong-perguruan-tinggi-kembangkan-industri-kreatif

Leave your vote

0 points
Upvote Downvote

Total votes: 0

Upvotes: 0

Upvotes percentage: 0.000000%

Downvotes: 0

Downvotes percentage: 0.000000%

Written by Beni Nurdiansyah

Profile photo of Beni Nurdiansyah

Sedang berlatih gaya kupu-kupu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *