fbpx

Peduli Lingkungan, Mahasiswa Saintek UIN Suka Peroleh Medali Emas di PIONIR IX Tingkat Nasional

Galih Padmasari mahasiswi Prodi Fisika Fakultas Sains dan Teknologi UIN Sunan Kalijaga saat menerima medali emas atas hasil risetnya pada ajang Pekan Ilmiah, Olahraga, Seni dan Riset (PIONIR) IX 2019 tingkat nasional yang diselenggarakan Kementerian Agama 16-20 Juli 2019 di Maulana Malik Ibrahim Malang. (dok. Humas UIN SUKA)

Yogyakarta – Kepedulian terhadap kondisi kesehatan lingkungan perlu digaungkan kepada kaum muda. Pasalnya, menjaga kesehatan lingkungan tempat tinggal merupakan kewajiban semua orang dan tidak mengenal usia. Masyarakat hebat merupakan cerminan dari lingkungan yang sehat.

Pertumbuhan industri logam di Indonesia tak lekang dari masalah lingkungan. Persoalan limbah hasil pabrik yang tidak mudah terurai oleh tanah menjadi problem serius dan perlu ada solusinya. Oleh karena itu, lewat riset yang dilakukan Galih Padmasari, mahasiswi Prodi Fisika, Fakultas Sains dan Teknologi, UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta, mengenai batuan zeolit alam Tasikmalaya yang dimodifikasi bisa berfungsi sebagai penyerap limbah logam cair di pabrik pengolahan logam dan industri biji besi.

Dara kelahiran Bantul ini memodifikasi batu alam zeolit menjadi bahan penyerap limbah logam cair untuk mengurangi pencemaran lingkungan di sekitar pabrik pengolahan logam dan industri biji besi di Yogyakarta. Logam berat yang sulit terurai di tanah akan terserap masuk ke batu zeolit alam yang termodifikasi.

Dikutip dari release humas UIN Suka, Galih menjelaskan proses modifikasi batuan zeolit alam dilakukan di laboratorium terpadu UIN Sunan Kalijaga dan LIPI Tangerang Selatan untuk memperoleh komposisi yang maksimal. Bahan seperti NH4OH (Amonium Hidroksida), KOH (Kalium Hidroksida) digunakan sebagai bahan utama untuk mengubah pori-pori zeolite alam.

Ia menerangkan modifikasi pori zeolit alam dari Tasikmalaya ini menggunakan beberapa variasi perlakuan. Perlakuan yang dilakukan diantaranya zeolit disteam dalam H2O, KOH 1M, NH4OH 1M dan proses ini bertujuan untuk memperbesar pori zeolit agar menjadi partikel nanopori. Kemudian diimpregnasi menggunakan Fe(NO3)3.9H2O (besi nitrat) agar memiliki sifat magnetik sehingga dalam penyerapan limbah logam lebih efektif.

Lebih lanjut Galih mengatakan dari percobaan dan data hasil analisis yang diperoleh diketahui pori terbesar dimiliki pada zeolit steam H2O dan yang memiliki pori terkecil adalah zeolit dengan steam NH4OH. Semakin kecil ukuran pori maka luas permukaanya semakin besar, sehingga daya adsorbnya juga semakin baik. Pada percobaan ini pori terbaik dimiliki oleh sampel zeolit steam NH4OH karena memiliki luas perrmukaan yang paling besar.

Galih Padmasari Ketua Himpunan Mahasiswa Fisika Fakultas Sains dan Teknologi UIN Sunan Kalijaga lakukan penelitian mengenai batuan zeolit alam Tasikmalaya yang dimodifikasi bisa berfungsi sebagai penyerap limbah logam cair di pabrik pengolahan logam dan industri biji besi. (dok. Humas UIN SUKA)

Dari hasil penelitiannya itu Galih Padmasari yang juga Ketua Himpunan Mahasiswa Fisika Fakultas Sains dan Teknologi UIN Sunan Kalijaga berhasil meraih medali emas pada ajang Pekan Ilmiah, Olahraga, Seni dan Riset (PIONIR) IX 2019 tingkat nasional yang diselenggarakan oleh Kementerian Agama 16-20 Juli 2019, di UIN Maulana Malik Ibrahim Malang.

Galih berharap agar kampus melengkapi alat dan instrument penunjang penelitian. Sehingga di kalangan mahasiswa tidak takut lagi untuk penelitian, karena kendala biaya percobaan alat yang mahal. “Kedepannya hasil penelitian ini akan dikembang lagi agar lebih maksimal dan tetap menjaga kelestarian lingkungan,” kata Galih ditemui di kampusnya, Rabu (24/7/2019).

Sementara itu, Ketua Prodi Fisika, Dr. Thaqibul Fikri Niyartama, S.Si., M.Si bersyukur dan mengapresiasi atas prestasi mahasiswa prodi Fisika. Ini tidak lain karena dukungan Prodi, Fakultas dan Universitas untuk memberi ruang bebas berdiskusi di laboratorium. Mereka bisa betukar ide kreatif dengan grup risetnya membahas penelitian dan tema tugas akhir.

“Selama ini di prodi Fisika ada tiga grup riset yaitu Instrumentasi, Fisika Material dan Geofisika. Dan masing-masing bidang minat itu ada dosen pengampunya, untuk mengarahkan mahasiswa mengembangkan budaya riset sesuai keinginannya sendiri. Biasanya mereka punya jadwal rutin diskusi dan tukar menukar ide kreatif untuk penelitian,” kata Fikri.

Dosen pembimbing Galih, Asih Melati, S.Si., M. Sc., menambahkan, Galih merupakan mahasiswa Prodi Fisika yang konsen pada bidang minat material. Selama membimbing Galih dalam melakukan pekerjaan penelitian, Ia melihat, Galih memang punya semangat yang tinggi di bidang penelitian.

Pihaknya berharap semangat Galih dalam meneliti menular pada banyak mahasiswa lain. Selain Galih juga ada beberapa kelompok mahasiswa bidang fisika material yang lain yang menghasilkan karya penelitian. Diantaranya, karya penelitian untuk mengatasi bau urine amoniak yang menyengat di toilet dengan berbagai macam activated carbon dengan menghitung laju serapnya. Karya ini merupakan kerja sama fisika material UIN Sunan Kalijaga dengan UGM. Selain itu juga membuat lapisan tipis yang mampu mengadsorbsi limbah batik hasil kerjasama penelitian dengan BATAN. (duniadosen.com)

RELATED POST

Leave a Reply

about

Get Started

Hubungi kami

Jl. Rajawali, Gg. Elang 6, No.2 Drono, Sardonoharjo, Ngaglik, Sleman, D.I.Yogyakarta 55581

Email : [email protected]

Telpon : 081362311132

Duniadosen.com © 2020 All rights reserved

Dibuat dengan ❤ di Jogja