fbpx

Pengumuman Hasil Presentasi Proposal Calon Peserta Program Bridging Course

hasil seleksi presentasi proposal calon peserta program Bridging Course

Bagi para dosen yang belum menyelesaikan pendidikan Doktoral atau S3, maka perlu segera mempersiapkan diri. Sebab kepemilikan ijazah S3 menjadi syarat bagi dosen untuk bisa memangku jabatan akademik Lektor Kepala dan juga Guru Besar. 

Mendukung para dosen yang belum melanjutkan studi ke jenjang S3 tersebut, pemerintah bersama Kemendikbud Ristek menyelenggarakan program khusus. Yakni bertajuk Program Bridging Course untuk Dosen PTA (Perguruan Tinggi Akademik). 

Pada awal Juni 2022, peserta Program Bridging Course yang telah mendaftar mendapat panggilan untuk melakukan presentasi proposal yang diajukan. Selang sebulan kemudian, yakni pada 2 Juli 2022 diumumkan hasil seleksi presentasi proposal calon peserta Program Bridging Course. 

Hasil Seleksi Presentasi Proposal Calon Peserta Program Bridging Course 

Program Bridging Course merupakan salah satu program unggulan besutan Kemendikbud Ristek untuk membantu para dosen di Indonesia mempersiapkan diri lanjut studi S3. Program ini sudah dilaksanakan sejak lama dan digelar setiap tahun. 

Melalui surat edaran dengan nomor 2407/E4/KD.02.01/2022 tertanggal 2 Juli 2022, diumumkan hasil seleksi presentasi proposal calon peserta Program Bridging Course. Surat edaran berisi pengumuman ini merupakan tindak lanjut dari surat edaran sebelumnya. 

Pada surat edaran sebelumnya, yakni dengan nomor 2017/E4/KD.02.01/2022 diumumkan panggilan untuk melakukan presentasi proposal yang diajukan para peserta Program Bridging Course. 

Setelah presentasi selesai dilakukan seluruh peserta yang dinyatakan lolos seleksi administrasi. Maka diumumkan hasilnya melalui surat edaran baru tertanggal 2 Juli 2022. Pada surat edaran tersebut tercatat ada 50 dosen tetap di seluruh PTA yang berhasil lolos seleksi presentasi proposal. 

Selain itu, terdapat 3 dosen PTA yang masuk ke dalam kategori peserta cadangan. Dijelaskan juga di dalam surat edaran tersebut bahwa dosen PTA yang dinyatakan lolos seleksi dan kemudian menyatakan pengunduran diri. Maka posisi mereka digantikan dosen cadangan tersebut. 

Dijelaskan juga, bahwa setiap peserta yang dinyatakan lolos di dalam pengumuman hasil seleksi presentasi proposal calon peserta program Bridging Course akan dihubungi satu per satu oleh DIrektorat Sumber Daya. 

Sehingga untuk 50 dosen PTA yang dinyatakan diterima dan 3 dosen PTA lainnya yang menjadi cadangan. Tinggal menunggu Direktorat Sumber Daya menghubungi melalui kontak yang dicantumkan saat pendaftaran. 

Bagi para peserta yang lolos seleksi dan ingin mengetahui lebih banyak mengenai tahapan selanjutnya atau informasi penting lainnya. Maka bisa menghubungi pihak panitia penyelenggara program melalui email, alamat emailnya adalah: [email protected].. 

Baca Juga:

Ditjen Dikti Ristek Siap Luncurkan Program Indonesia International Student Mobility Award (IISMA) Tahun 2022

Pendaftaran 3 Workshop Pengelola Jurnal Dirjen Dikti Ristek

Program Terobosan Kemendikbud Ristek untuk Tahun 2022

Undangan Rapat Koordinasi Daerah (RAKORDA) LLDIKTI Wilayah III Tahun 2022

Sekilas Tentang Program Bridging Course

Program Bridging Course adalah program beasiswa non degree yang diselenggarakan oleh Kemendikbud dan ditujukan kepada dosen tetap di PTA untuk mengikuti pelatihan pra Doktoral di perguruan tinggi luar negeri. 

Program beasiswa ini sendiri ditujukan kepada seluruh dosen tetap yang sudah memiliki NIDN di PTA yang bernaung di bawah Kemendikbud Ristek. Sekaligus sudah memenuhi persyaratan yang ditetapkan oleh penyelenggara program tersebut. 

Bridging Course ini sendiri akan berlangsung selama beberapa minggu dan maksimal selama 2 bulan atau sekitar 8 minggu. Para dosen tetap yang menjadi peserta akan mendapatkan pelatihan khusus mengenai persiapan pra Doktoral. 

Lewat program ini diharapkan juga bahwa para peserta bisa memiliki kesiapan untuk menempuh pendidikan S3 di dalam maupun luar negeri. Khususnya di luar negeri, karena dengan program ini juga para peserta bisa mengupayakan untuk mendapatkan LoA (Letter of Acceptance). 

Beasiswa ini tentu menarik untuk diikuti oleh para dosen yang belum lanjut studi ke jenjang S3. Sekaligus yang tertarik untuk melanjutkan studi S3 tersebut di luar negeri. Sepanjang pelatihan yang berdurasi selama 2 bulan, para peserta akan dibimbing.

Sehingga bisa memiliki pemahaman dan persiapan yang matang untuk melanjutkan studi S3. Dimana ada kewajiban untuk mencantumkan rencana atau road map penelitian sebagai syarat untuk lulus jenjang S3 tersebut. 

Jika dosen tertarik untuk kuliah S3 di luar negeri, maka ada kebutuhan dokumen LoA. Dokumen ini menunjukan jika dosen tersebut sudah diterima sebagai mahasiswa di perguruan tinggi luar negeri. Sehingga bisa menjadi prioritas penerima beasiswa S3. 

Sumber dana dari Program Bridging Course adalah dari dana abadi pendidikan yang diketahui dikelola oleh LPDP (Lembaga Pengelola Dana Pendidikan). Para peserta kemudian mendapatkan fasilitas mengikuti pelatihan pra Doktoral secara gratis. 

Pelatihan yang didapatkan akan dilakukan di perguruan tinggi luar negeri. Apakah para peserta bisa memilih sendiri PT yang akan dituju? Tidak bisa, sebab PT tujuan yang menjadi lokasi pelaksanaan pelatihan akan ditentukan langsung oleh Kemendikbud selaku penyelenggara. 

Baca Juga:

Ditjen Dikti Luncurkan Laman PAK dan Selancar PAK Mobile

Ditjen Dikti Ristek Luncurkan SISTER BKD

Sesditjen Dikti: Program Kampus Merdeka merupakan Peluang Emas

Cakupan Beasiswa Program Bridging Course 

Jika membahas mengenai program beasiswa dijamin akan mencari tahu cakupan biayanya ada apa saja. Sebab ada beasiswa yang sifatnya penuh dan ada yang tidak penuh. Beasiswa tidak penuh hanya mencakup biaya pendidikan atau pelatihan. 

Beasiswa penuh membantu para peserta fokus mengikuti pendidikan dan pelatihan, sebab biaya transportasi, akomodasi, kebutuhan hidup (seperti konsumsi), bahkan juga untuk biaya asuransi sampai pengurusan visa sudah ditanggung. 

Lalu, bagaimana dengan Program Bridging Course? Meskipun termasuk program beasiswa non-degree, namun beasiswa yang disediakan sifatnya penuh. Berikut adalah cakupan biaya-biayanya: 

  1. Dana pendidikan untuk memfasilitasi kursus atau pelatihan para peserta yang sudah dinyatakan lulus seleksi atau diterima. 
  2. Dana pendukung, yakni dana di luar dana pelatihan yang mencakup dana transportasi, dana aplikasi visa, dana asuransi kesehatan, dana hidup bulanan, dan juga dana keadaan darurat. 
  3. Dana pendukung untuk peserta Bridging Course penyandang disabilitas, yakni mencakup dana aplikasi visa pendamping, dana transportasi pendamping, dana asuransi kesehatan pendamping, dana tunjangan pendamping, dan juga dana pendukung lainnya yang diperlukan pendamping peserta dan telah disetujui oleh Kemendikbud Ristek. 

Kegiatan Pelatihan yang Didapatkan Peserta 

Selama masa pelatihan di dalam Program Bridging Course, para peserta akan mendapatkan  beberapa bentuk kegiatan penting. Yaitu: 

  • Kegiatan matchmaking, adalah proses mengenal dan menemukan calon supervisor yang sesuai sehingga bisa sekaligus melakukan diskusi dalam menyusun proposal riset yang paling sesuai. 
  • Academic writing, merupakan pelatihan untuk mengasah keterampilan para peserta dalam menyusun karya tulis ilmiah berbahasa Inggris. Sehingga bisa memiliki keterampilan dalam menyusun proposal riset yang bersifat individu. 
  • Academic english, yakni pelatihan untuk meningkatkan keterampilan bahasa Inggris dari segi akademik untuk tujuan riset. Sehingga disini para peserta bisa mengenal istilah-istilah ilmiah dalam bahasa Inggris yang diperlukan untuk penyusunan proposal penelitian, laporan penelitian, disertasi, dan lain-lain. 
  • Pre-Doctoral development activities, merupakan proses untuk memberikan orientasi agar para peserta memiliki gambaran bagaimana melanjutkan studi S3 di luar negeri. 

Selamat kepada 50 dosen yang telah ditetapkan sebagai penerima Program Bridging Course Tahun 2022. Lewat program beasiswa non degree ini diharapkan para peserta memiliki kesiapan yang memadai untuk melanjutkan studi ke jenjang S3. 

Jika di tahun ini gagal, maka bisa mencoba lagi di tahun depan karena program Bridging Course sendiri dikabarkan akan digelar setiap tahun. Sehingga semakin banyak dosen di Indonesia bisa meraih beasiswa kuliah S3 di PT luar negeri. 

Artikel Terkait:

Ditjen Dikti Ristek Integrasikan PD-Dikti dengan E-Bansos

Ditjen Dikti Berikan Akses WPS Office VIP Gratis ke 500 PT di Indonesia

Akselerasi Program Penggabungan atau Penyatuan PTS oleh Ditjen Diktiristek

Ditjen Dikti Beri Bantuan Dana Inovasi Teknologi Asistif

Di tag :

RELATED POST

Leave a Reply

about

Get Started

Hubungi kami

Jl. Rajawali, Gg. Elang 6, No.2 Drono, Sardonoharjo, Ngaglik, Sleman, D.I.Yogyakarta 55581

Email : [email protected]

Telpon : 081362311132

Duniadosen.com © 2020 All rights reserved

Dibuat dengan ❤ di Jogja