fbpx

Press Realese: Strategi Penulisan Buku Ajar dan Monograf

strategi penulisan buku ajar dan monograf

Penerbit deepublish menyelenggarakan webinar bertajuk Strategi Penulisan Buku Ajar dan Monograf pada Senin, 14 Maret 2022 pada pukul 14.00 – 16.30 WIB. Webinar digelar melalui aplikasi Zoom dan juga bisa diikuti langsung melalui channel Youtube penerbit deepublish yang diikuti 300 peserta. 

Pada webinar ini akan dibahas mengenai proses penulisan buku ajar dan buku monograf. Yakni terkait bagaimana strategi untuk bisa menyusunnya dengan baik dan benar. Mencakup tata cara penulisannya seperti apa sehingga diikuti oleh para peserta yang mayoritas dari kalangan dosen. 

Adapun narasumber di webinar ini adalah Dr. Miguna Astuti, S.Si., M.M., MOS., CPM (Dosen Fakultas Ekonomi dan Bisnis, UPN Veteran Jakarta) dan juga Silvia Noor Indah, S.Psi. (Public Relation Penerbit Deepublish). 

Kenapa Dosen Harus Menerbitkan Buku? 

Webinar yang digelar secara daring ini dibuka oleh moderator yang memperkenalkan seluruh narasumber dan menyapa sebagian besar peserta. Oleh narasumber utama, yakni Ibu Miguna dijelaskan mengenai alasan-alasan kenapa seorang dosen perlu menerbitkan buku. 

Sebab seperti yang diketahui bersama baik buku ajar maupun buku monograf nantinya wajib dipublikasikan dosen melalui penerbit. Sehingga keduanya memiliki ISBN dan bisa dijadikan pegangan oleh dosen manapun untuk mendampingi pelaksanaan kegiatan pendidikan dan pengajaran. 

Terdapat setidaknya 6 alasan menurut Ibu Miguna untuk seorang dosen perlu menerbitkan buku. Yaitu: 

  • Membantu dosen untuk mengembangkan dan menginovasi diri sendiri. 
  • Membantu dosen selaku akademisi untuk bisa melakukan personal branding dan juga membranding institusi tempat dosen tersebut mengabdi. 
  • Menjadi media untuk memvalidasi kepakaran dosen di suatu bidang keilmuan. 
  • Bentuk kontribusi seorang dosen untuk mengembangkan ilmu pengetahuan di bidang keilmuan yang ditekuni. 
  • Menjadi sumber pemasukan tambahan, yang meski secara nominal kecil namun nilainya sangat lumayan. Bisa jadi royalti dari penerbitan buku, seorang dosen bisa menggunakannya untuk membiayai kegiatan prosiding maupun menerbitkan buku baru. 
  • Mempublikasikan buku menjadi kewajiban khusus yang dibebankan kepada dosen, sehingga menerbitkan buku artinya dosen sudah memenuhi kewajiban profesinya. 

Strategi Penulisan Buku Ajar dan Monograf 

strategi penulisan buku ajar dan monograf

Bu Miguna kemudian menjelaskan berbagai strategi yang bisa dilakukan para dosen dalam menulis buku ajar dan buku monograf. Strategi tersebut antara lain: 

1. Pahami Kriteria Buku Ajar dan Monograf 

Buku monograf diwajibkan untuk memenuhi sejumlah kriteria, begitu juga dengan buku ajar. Misalnya kriteria untuk diambil dari hasil penelitian, disusun oleh pakar di bidang terkait. Yakni sesuai dengan bidang keilmuan yang ditekuni dosen. 

Kemudian buku ajar isinya harus sesuai dengan alur logika atau urutan keilmuan. DItambah lagi, buku monograf membahas satu atau beberapa topik. Namun oleh Bu Miguna disarankan memilih satu topik saja. 

2. Membahas Satu Topik Saja 

Buku monograf bisa membahas beberapa topik, hanya saja Bu Miguna menjelaskan untuk memilih satu topik saja. Sebab satu bidang keilmuan memiliki banyak topik akan sangat disayangkan jika semua topik dijadikan satu buku saja, padahal bisa banyak. 

3. Gunakan Spesifikasi Umum 

Saat menerbitkan buku ajar dan monograf, pastikan untuk menggunakan spesifikasi umum. Misalnya ukuran Unesco (15,5×23 cm). Sebab ukuran yang keliru bisa membuat buku yang ditulis dan diterbitkan dianggap tidak memenuhi standar yang ada. 

4. Memecah Judul dari Referensi 

Buku monograf membahas satu topik, dan referensi misalnya dalam bentuk buku biasanya membahas topik yang skalanya luas. Para dosen bisa memecah judul referensi yang luas ini menjadi topik-topik lebih kecil. Sehingga memiliki judul buku monograf yang banyak dan fokus pada satu topik saja. 

5. Memahami dan Mengikuti Standar Struktur Penulisan 

Buku monograf dan buku ajar termasuk karya tulis ilmiah, yang tentu saja terikat oleh aturan kepenulisan. Mencakup gaya bahasa yang formal, bagian per bab yang disesuaikan aturan, dan lain sebagainya. 

Misalnya pada isi, ketika melakukan kutipan maka sesuaikan dengan standar mengutip pada karya tulis. Tujuannya untuk mencegah terjadinya plagiarisme sekaligus membantu sitasi dari karya orang lain yang dijadikan referensi. 

6. Menggunakan Artikel Pribadi 

Strategi berikutnya adalah menggunakan artikel pribadi, yakni karya tulis yang pernah dipublikasikan sebelumnya. Misalnya sempat mempublikasikan karya tulis yang topiknya sama atau saling berhubungan. 

Maka bisa memakainya sebagai referensi, mengutip isinya, dan sebagainya. Sehingga artikel-artikel pribadi yang dimiliki bisa memperkaya isi buku ajar dan monograf yang disusun. 

7. Menyusun Kesimpulan 

Buku monograf dan buku ajar yang menjelaskan suatu definisi yang dipaparkan oleh berbagai ahli. Maka sebaiknya menarik kesimpulan dari seluruh definisi tersebut di bagian akhir. 

Kesimpulan pribadi yang disusun ini nantinya membantu mahasiswa mengutipnya. Supaya kutipan yang diambil mahasiswa adalah menjelaskan definisi yang disimpulkan dosen bukan dari para ahli yang dijelaskan oleh dosen di buku monografnya. 

8. Mencari Penerbit yang Punya Website Personal 

Para dosen perlu mencari penerbit yang memiliki website personal, karena buku ajar maupun monograf wajib bisa ditelusuri secara online. Sehingga bisa membagikan link dimana buku tersebut diterbitkan oleh online penerbit. 

Apa yang Dilakukan Setelah Buku Terbit? 

Jika buku ajar maupun monograf yang disusun dosen sudah diselesaikan dan berhasil diterbitkan. Oleh Ibu Miguna juga menjelaskan mengenai langkah penting selanjutnya yang tidak boleh dilewatkan. Yaitu: 

  • Update publikasi terbaru dosen melalui beberapa platform yang berbeda, terutama di Google Scholar. 
  • Membagikan akun Google Scholar yang dimiliki dosen kepada mahasiswa, sebab mahasiswa tidak akan bisa menemukan karya dosen dan mereka tidak akan mengutip karya dosen yang bersangkutan. 
  • Jelaskan pada mahasiswa bagaimana mengutip yang baik dari Google Scholar, sehingga saat karya mahasiswa ini terpublikasi maka akan terdeteksi kalau karya dosen disitasi di dalamnya. Hal ini akan membantu meningkatkan sitasi dosen untuk menunjukan kontribusinya yang baik. 
  • Masukan buku ajar maupun monograf ke dalam Rencana Studi Semester yang disusun dosen sehingga bisa dimanfaatkan mahasiswa untuk belajar. 

Bagi para dosen yang sudah menyelesaikan buku ajar dan monograf, kemudian mencari penerbit yang tepat. Maka bisa menggunakan jasa dari penerbit deepublish yang melayani publikasi buku ajar dan buku monograf. 

Penerbit deepublish menggunakan sistem print on demand sehingga para dosen bisa mencetak dalam jumlah sesuai kebutuhan. Dibantu juga untuk pembuatan desain buku atau layout buku. 

Ditambah lagi, penerbit deepublish juga membantu proses pemasaran buku-buku karya dosen. Setelah mengetahui strategi apa saja yang bisa dilakukan untuk menulis buku ajar dan monograf. Maka setelah naskah bisa dirampungkan bisa menerbitkannya ke penerbit deepublish. 

Di tag :

RELATED POST

Leave a Reply

about

Get Started

Hubungi kami

Jl. Rajawali, Gg. Elang 6, No.2 Drono, Sardonoharjo, Ngaglik, Sleman, D.I.Yogyakarta 55581

Email : [email protected]

Telpon : 081362311132

Duniadosen.com © 2020 All rights reserved

Dibuat dengan ❤ di Jogja