fbpx

Tips untuk Menyusun Tesis dengan Cepat

Tips untuk Menyusun Tesis dengan Cepat

Apabila kamu memiliki cita-cita untuk menyelesaikan S2 atau program magister maka perlu mempersiapkan penyusunan tesis. Karya ilmiah satu ini merupakan syarat wajib untuk bisa menyelesaikan program magister. 

Proses penyusunannya memang tidak mudah sebagaimana ketika menyusun skripsi, dan seringkali menjadi batu sandungan bagi calon magister untuk menyelesaikan program pendidikan pascasarjana. 

Mengapa hal ini bisa terjadi dan bagaimana agar bisa selesai lebih cepat? Berikut beberapa informasi yang bisa membantu penyusunannya. 

Baca juga : Cara Menulis Jurnal Internasional Dengan Baik

Alasan Mengambil S2 

Sebelum membahas tesis lebih dalam, pertama perlu dibahas dulu mengenai program magister yang disebut pula dengan istilah pascasarjana. Tidak dapat dipungkiri menyelesaikan pendidikan sampai tingkat S2 adalah harapan banyak orang. 

Alasan yang menjadi motivasi pengambilan jenjang pendidikan tinggi ini sangat beragam. Ada yang bertujuan untuk menunjang kenaikan pangkat atau jabatan, mendapatkan prestise supaya nama dan gelar yang dimiliki lebih panjang, memiliki alternatif berprofesi sebagai dosen, dan bisa pula karena meningkatkan kompetensi intelektual. 

Alasan terakhir merupakan alasan terbaik, namun bukan berarti lulusan S2 hanya memiliki alasan tersebut. Beberapa memiliki alasan yang lebih realistis, dan sah saja dilakukan karena pada akhirnya mahasiswa pascasarjana akan menempuh perjalanan panjang dan sulit. 

Ilmu pengetahuan dan proses perkuliahan sampai penyusunan tesis akan memberi bekal keahlian dan keterampilan yang beragam. Pasalnya, ketika masuk ke jenjang pendidikan lebih tinggi maka semakin tebal buku yang dibaca dan semakin banyak kasus yang dibahas, sekaligus semakin cerdas dan berpikir kritis. 

Perbedaan Skripsi, Tesis, dan Disertasi

Kebanyakan dari kita semua tentu mengenal adanya skripsi, tesis, dan juga disertasi. Lalu, apa pengertian dari masing-masing tugas akhir tersebut? Sekaligus apa perbedaannya?  Berikut penjelasannya. 

Pengertian Skripsi 

Skripsi adalah sebuah karya ilmiah yang wajib ditulis oleh mahasiswa tingkat akhir untuk mendapatkan gelar Sarjana di perguruan tinggi. Artinya skripsi adalah sebuah kewajiban sekaligus syarat bagi mahasiswa yang bersangkutan untuk bisa dinyatakan lulus dari jenjang Sarjana. 

Skripsi kemudian ditulis berdasarkan konsentrasi keilmuan yang diambil oleh mahasiswa tersebut. Sebagaimana karya ilmiah pada umumnya, skripsi memiliki aturan serta format penulisan sehingga sistematis dan juga jelas. 

Skripsi kemudian memiliki sejumlah karakteristik khas. Seperti: 

  1. Skripsi termasuk ke dalam jenis karya tulis ilmiah sehingga memerlukan metode ilmiah dalam penelitiannya. 
  2. Hasil penelitian kemudian dikaji berdasarkan fenomena yang terjadi di tengah masyarakat dan juga relevan dengan penelitian yang dilakukan sebelumnya. 
  3. Dalam dunia pendidikan, penyusunan skripsi bertujuan untuk mengeksplorasi masalah dan mencari pemecahannya di bidang pendidikan. 
  4. Sedangkan dalam dunia non pendidikan, karya tulis ilmiah dalam bentuk skripsi ditujukan untuk memecahkan masalah keilmuan yang sesuai dengan program studi yang diambil oleh mahasiswa. 
  5. Ditulis dalam bahasa Indonesia yang baik dan benar. 

Pengertian Tesis 

Sedangkan untuk tesis definisinya adalah sebuah karya ilmiah dan tugas akhir untuk mahasiswa di jenjang Magister (S2). Karya tulis di jenjang Magister ini ditulis secara individual yang kemudian didasarkan pada hasil penelitian empiris untuk dijadikan bahan kajian akademis. 

Karya tulis ilmiah satu ini juga dianggap sebagai sebuah bukti yang menggambarkan tingkat kemampuan mahasiswa di suatu bidang keilmuan. Ketika isi dari karya ilmiah ini bagus dan sesuai dengan kaidah, maka semakin bagus pula pemahaman penyusunnya di bidang ilmu yang dipelajari. Pasca selesai disusun, maka penyusun baru bisa dinyatakan lulus dari jenjang S2 dan kemudian berhak untuk mengikuti wisuda. 

Adapun ciri khas dari tesis adalah sebagai berikut: 

  1. Struktur dari penyajian karya ilmiah ini terbilang ketat, sehingga penyusun perlu menyesuaikan dengan aturan yang ada. 
  2. Komponen utamanya adalah sama dengan karya ilmiah jenis lain yang meliputi pendahuluan, bagian inti, penutup, dan daftar pustaka. 
  3. Sikap penulis adalah objektif, yakni disampaikan dengan gaya bahasa impersonal dan bentuknya pasif (tanpa memakai kata ganti orang pertama dan kedua). 
  4. Menggunakan bahasa baku. 

Pengertian Disertasi 

Sedangkan untuk pengertian disertasi adalah tugas akhir berbentuk karya tulis ilmiah yang wajib disusun oleh mahasiswa tingkat akhir di jenjang S3. Sehingga penyusunannya menjadi syarat wajib untuk dianggap atau dinyatakan sudah menyelesaikan jenjang pendidikan S3. 

Karakteristik khas dari disertasi memang tidak berbeda jauh dengan skripsi maupun tesis. Berikut detailnya: 

  1. Disusun oleh mahasiswa tingkat akhir di jenjang doktor (S3). 
  2. Diangkat dari kajian teoritik dan didukung oleh fakta empiris yang kemudian dikaji secara mendalam.  
  3. Metode mirip dengan skripsi dan tesis namun metode ini lebih kompleks, berbobot, dengan tujuan untuk mencari terobosan baru. 
  4. Berusaha menemukan unsur kebaruan. 
  5. Topik yang diambil fokus pada bidang keilmuan yang dipilih oleh mahasiswa. 
  6. Sebagaimana tesis dan skripsi, penyusunan disertasi berada di bawah bimbingan dosen pembimbing dan bisa dipertanggung jawabkan. 
  7. Memiliki nilai kemanfaatan yang tinggi untuk pengembangan sebuah teori maupun praktek. 
  8. Memecahkan suatu rumusan masalah. 
  9. Menunjukan kemampuan mahasiswa yang menyusunnya dalam berpikir dan berkarya ilmiah secara inovatif. 

Berikut simpulan perbedaan Skripsi, tesis, dan disertasi.

No. Aspek Skripsi Tesis Disertasi 
Jenjang S1S2S3 (jenjang tertinggi)
Permasalahan Dapat diangkat dari pengalaman empiris dan ulasannya tidak mendalamDiangkat dari pengalaman empiris, teoritis, dan mendalamDiangkat dari kajian teoritik yang didukung fakta empiris, dan bersifat mendalam
Kemandirian Penulis 60% penulis, 40% pembimbing80% penulis, 20% pembimbing90% penulis, 10% pembimbing
Bobot Ilmiah Rendah – sedangSedang – tinggi Tinggi, tertinggi di bidang akademik
Pemaparan Dominan deskriptifDeskriptif dan analitisDominan analitis
Model Analisis Rendah – sedang Sedang – tinggi Tinggi 
Jumlah Rumusan MasalahSekitar 1 – 2Minimal 3Lebih dari 3
MetodeBiasanya memakai uji kualitatif / uji deskriptif, uji statistik parametrikBiasanya memakai uji kualitatif lanjut / regresi ganda, atau memakai korelasi gandaSama dengan tesis namun dengan metode lebih kompleks dan berbobot dengan tujuan mencari terobosan
9.PengujiMinimal MagisterMinimal Doktor dan Magister yang sudah berpengalamanMinimal Profesor dan Doktor yang sudah berpengalaman
10.OrisinalitasBisa replika dari penelitian orang lain, namun memiliki tempat dan kasus yang berbedaMengutamakan orisinalitasWajib orisinil
11.Penemuan Hal Baru Tidak harus DiutamakanDiharuskan
12. Publikasi Kampus internal dan disarankan secara nasionalMinimal nasionalNasional dan internasional
13.Jumlah RujukanMinimal 20 Minimal 40 Minimal 60 
14.Program Statistik yang Biasa DigunakanKualitatif / manual, Excel, SPP, dan lain-lainKualitatif lanjut / SPSS, Eview, Lisrel, Amos, dan lain-lainKualitatif lanjut / SPSS, Eview, Lisrel, Amos, dan lain-lain

Tips Menyelesaikan Tesis dengan Cepat 

Penyusunan tesis bisa dikatakan sebagai perjuangan akhir untuk mendapatkan gelar magister. Kebanyakan mahasiswa S2 ditempuh oleh mahasiswa yang sudah aktif bekerja, meskipun tetap ada yang belum bekerja karena langsung lanjut S2 setelah lulus S1. 

Kesibukan di pekerjaan dan tugas penyusunan karya ilmiah tersebut membuat fokus terpecah. Penyusunan karya ilmiah ini pun tidak bisa dikatakan mudah sehingga cenderung memakan waktu yang lama. Mencegahnya, maka bisa melakukan tips-tips berikut: 

1. Memiliki Target 

Membantu kamu menyelesaikan penyusunan tesis dengan cepat bisa dimulai dengan menyusun target. Hidup dengan target membantu untuk mengatur waktu secara efisien dan sungguh-sungguh dalam mencapai target tersebut. 

Saat menyusun karya ilmiah ini pastikan sudah punya target setelah lulus program magister. Hal ini penting untuk mendorong keinginan kuat menyelesaikan penyusunannya secepat mungkin. 

2. Mencari Tema Penelitian 

Tema penelitian tentu tidak akan datang dengan sendirinya di depan mata, perlu dicari dan dieksekusi. Jadi, luangkan waktu satu pekan atau lebih untuk mencari tema penelitian. Utamakan yang sedang hangat diperbincangkan dan masih berhubungan dengan bidang ilmu yang diambil.

3. Disiplin Menyusun Naskah 

Setelah tema penelitian tesis didapatkan dan dipilih maka langkah berikutnya adalah konsisten menyusun naskahnya. Utamakan penyusunan bagian-bagian atau bab-bab yang dirasa mudah dulu, misalnya bab 1 dulu. Sepekan kemudian ke bab berikutnya dan begitu seterusnya. 

4. Dikerjakan Secara Profesional 

Menyusun tesis memang perlu menumbuhkan jiwa profesional, yakni dengan menganggapnya sebagai sebuah tugas dari tempat kerja. Sehingga benar-benar meluangkan waktu untuk menyusunnya, selain itu tidak akan menunda waktu. 

Kamu juga bisa menyediakan waktu khusus setiap harinya, misalnya 7 jam sehari untuk fokus mengerjakan naskah tesis. Cara ini akan membantu kamu menyelesaikan semua bagian karya ilmiah ini dan bisa selesai tepat waktu. 

Punya komitmen tinggi untuk lulus program magister tepat waktu atau lebih cepat sangat penting. Maka miliki target kedepan akan melakukan hal apa dan ingin mencapai prestasi apa. Sebagai dorongan untuk menyelesaikan tesis secepatnya. 

Penulis : duniadosen.com/Pujiati
Editor : Wahyudha Wibisono

Di tag :

RELATED POST

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

about

Get Started

Hubungi kami

Jl. Rajawali, Gg. Elang 6, No.2 Drono, Sardonoharjo, Ngaglik, Sleman, D.I.Yogyakarta 55581

Email : duniadosenindonesia@gmail.com

Telpon : 081362311132

Duniadosen.com © 2020 All rights reserved

Dibuat dengan ❤ di Jogja